Lifestyle

Sumber Polusi Udara Di Rumah Yang Sering Diabaikan

Spread the love

JAKARTA, – Ketika berbicara tentang polusi udara, hal pertama yang terlintas adalah polusi dari kendaraan dan pabrik. judi bola

Padahal, polusi udara juga bisa terjadi di dalam rumah, bahkan udara ini lebih tercemar.

Menurut studi Environmental Protection Agency (EPA) atau Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat, Komisi Keamanan Produk Konsumen (CPSC), dan American Lung Association, polusi udara di dalam ruangan dua hingga lima kali lebih tinggi daripada udara di luar ruangan.

Tingkat polusi udara di dalam ruangan ini mulai menjadi perhatian karena banyak orang saat ini menghabiskan 90 persen waktunya di dalam ruangan, baik di rumah maupun kantor.

Nah, dilansir dari National Views, Rabu (25/5/2022),berikut beberapa empat sumber polusi udara di dalam ruangan yang sering terbaikan.

Agen biologis

UNSPLASH/SPACEJOY Ilustrasi ruang tamu, karpet ruang tamu.Agen biologis meliputi kecoak, jamur, serbuk sari, bakteri, urine, air liur, tungau debu rumah, virus, atau bulu hewan peliharaan.

Sumber potensial pencemar biologis, termasuk manusia, tumbuhan, hewan, dan sistem penanganan udara sentral, yang terkontaminasi dapat menjadi tempat berkembang biaknya kontaminan ini.

Sementara itu, jamur melepaskan racun penyebab penyakit, beberapa kontaminan lain memicu reaksi alergi rinitis alergi, asma, dan pneumonitis hipersensitif.

Menurut US EPA, gejala masalah kesehatan yang disebabkan polutan biologis, di antaranya mata berair, bersin, sesak napas, batuk, lesu, masalah pencernaan, dan pusing.

Selain itu, penyakit menular seperti cacar air, influenza, dan campak juga bisa ditularkan melalui udara.

Asbes

Asbes umumnya ditemukan di rumah atau bangunan tua. Seperti diketahui, penggunaan asbes di rumah bisa berisiko buruk pada kesehatan, terlebih serat asbes tidak terlepas ke udara.

Konsentrasi asbes yang lebih tinggi di udara dapat terjadi jika benda-benda yang mengandung asbes ini terganggu dengan pemotongan, pengamplasan, atau kegiatan renovasi.

Penanganan yang tidak tepat dapat melepaskan serat asbes ke udara yang dapat meningkatkan kadar asbes dan membahayakan kehidupan orang-orang yang tinggal di rumah tersebut.

Paparan serat asbes ini telah dikaitkan dengan asbestosis, kanker paru-paru, dan mesothelioma.

Asap rokok

SHUTTERSTOCK/DINA V Ilustrasi asap rokok, bau asap rokok, asap rokok penyebab kanker paru-paruTak hanya orang dewasa, anak-anak bahkan jauh lebih rentan terhadap efek berbahaya dari asap rokok. Pada bayi hingga anak tiga tahun, perokok pasif dapat melipatgandakan kemungkinan pneumonia, bronkiolitis, dan bronkitis.

Formaldehida dalam bahan bangunan

Bahan bangunan seperti tekstil yang digunakan atau produk perbaikan rumah dapat menimbulkan risiko kesehatan.

Misalnya, formaldehida adalah salah satu polutan udara dalam ruangan yang paling umum. Berikut beberapa sumber umum formaldehida di dalam ruangan;

Menghirup formaldehida dapat menyebabkan dampak buruk pada kesehatan, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Anak-anak dan orang tua lebih rentan terhadap efek iritasi formaldehida bersama dengan mereka yang memiliki masalah kulit, mata, alergi pernapasan atau asma.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.