Internasional

Sekjen PBB Ingatkan Ancaman Kelaparan Akibat Kekurangan Pangan Global

Spread the love

Amerika Serikat – Perserikatan Bangsa-Bangsa atau United Nations telah memperingatkan risiko bencana dari kekurangan pangan global yang berkembang. daftar slot online 2022

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan perang di Ukraina telah mengganggu pasokan pangan dunia.

Selain itu, pandemi virus corona dan ketidaksetaraan dalam produksi pangan, bersama dengan perubahan iklim, memperburuk krisis kelaparan global yang belum pernah terjadi sebelumnya yang diperkirakan akan mempengaruhi ratusan juta orang.

“Ada risiko lebih banyak deklarasi kelaparan pada tahun 2022,” katanya dalam pesan video kepada lusinan pejabat negara berkembang yang kaya yang dia temui di Berlin pada hari Jumat.

“2023 bisa lebih buruk.”

Tanaman di seluruh Asia, Afrika dan Amerika akan terpukul karena petani di seluruh dunia berjuang untuk mengatasi kenaikan harga pupuk dan energi, kata Guterres.

“Masalah ketahanan pangan tahun ini bisa menjadi kekurangan pangan global tahun depan,” katanya.

“Tidak ada negara yang kebal dari dampak sosial dan ekonomi dari bencana semacam itu.”

Guterres mengatakan para perunding PBB sedang mengerjakan kesepakatan yang akan memungkinkan Ukraina mengekspor makanan melalui Laut Hitam dan memungkinkan Rusia membawa makanan dan pupuk ke pasar dunia tanpa batasan.

Dia juga menyerukan penghapusan utang untuk membantu negara-negara miskin meningkatkan ekonomi mereka dan sektor swasta untuk menstabilkan pasar pangan global.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalina Barbock mengatakan klaim Moskow bahwa sanksi Barat yang dikenakan pada invasi Rusia ke Ukraina adalah penyebab kekurangan pangan tidak dapat dipertahankan.

Barbock mengatakan Rusia mengekspor jumlah gandum yang sama pada Mei dan Juni tahun ini dibandingkan dengan bulan yang sama pada 2021.

Dia mengulangi kata-kata Guterres bahwa ada beberapa faktor yang mendasari meningkatnya krisis kelaparan global.

“Tapi perang serangan Rusia di Ukraina telah mengubah gelombang menjadi tsunami,” kata Barbock.

resesi AS

Sementara itu, Amerika Serikat atau United States merupakan salah satu dari beberapa negara yang diperkirakan akan terkena resesi global.

CEO Tesla Elon Musk juga memperingatkan bahwa resesi domestik tidak bisa dihindari.

“Resesi tidak dapat dihindari di beberapa titik,” kata Musk dalam wawancara melalui tautan video di Forum Ekonomi Qatar, Selasa (21 Juni 2022).

“Dalam hal apakah resesi akan segera terjadi atau tidak, kemungkinan besar tidak demikian,” katanya kepada The Guardian.

Musk mengatakan Tesla berencana untuk memotong staf sebesar 10 persen, membenarkan rencana yang terkandung dalam email internal bulan ini yang dilaporkan Reuters sebelumnya.

“Tesla akan memangkas tenaga kerjanya sekitar 10% selama tiga bulan ke depan, mungkin lebih,” kata Musk di sebuah acara di Bloomberg.

“Kami berharap dapat meningkatkan tenaga kerja per jam kami, tetapi kami tumbuh sangat cepat dalam hal upah dan di beberapa daerah sangat cepat,” katanya.

Pandangan Musk mencerminkan pendapat dari eksekutif lain, termasuk kepala eksekutif JPMorgan Jamie Dimon, yang memperingatkan bulan ini bahwa “badai akan segera datang.”

Presiden Joe Biden menegaskan pada hari Senin bahwa resesi di Amerika Serikat tidak dapat dihindari meskipun ekonomi terbesar di dunia itu berjuang untuk mengatasi harga bensin dan inflasi yang tinggi, yang berada pada level tertinggi dalam 40 tahun.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.