Lifestyle

Ramai Soal Filosofi Stoikisme, Kenali Paham Yang Bikin Hidup Lebih Tenang Dan Bebas Stres

Spread the love

– Kata pertapa menjadi perbincangan hangat di media sosial akhir-akhir ini. bo slot gacor

Di YouTube, selebriti terkenal seperti Didi Corbusier dan Ladiatia Decca juga membahas asketisme.

Namun pernahkah Anda mendengar tentang asketisme atau asketisme?

Asketisme dikatakan membebaskan seseorang dari kecemasan dan kekhawatiran dan menjalani kehidupan yang lebih tenang dan tahan stres.

Jadi, apa sebenarnya asketisme itu?

Kaum Stoa adalah aliran filsafat yang berpendapat bahwa manusia harus bisa mengendalikan emosinya agar bisa mensyukuri apa yang telah terjadi.

Stoicisme, yang dikutip oleh Stanford Ido, adalah salah satu gerakan filosofis baru di era Helenistik.

Asketisme berasal dari stoa poikilê, nama beranda lukisan dinding Agora Athena di mana anggota sekolah bertemu dan kuliah diadakan.

Stoicisme menekankan prinsip bahwa manusia adalah hewan yang tidak rasional, mudah dipengaruhi oleh emosi dan melupakan pengalaman positif yang pernah dialaminya.

Faktanya, orang Stoa percaya bahwa emosi seperti ketakutan atau kecemburuan (atau erotisme yang penuh gairah atau cinta yang penuh gairah untuk sesuatu) berasal dari salah penilaian dan bahwa orang bijak tidak akan membelinya.

Seneca dan Epictetus, Stoa dari Kekaisaran Romawi, menekankan doktrin bahwa orang bijak sepenuhnya kebal terhadap kesulitan dan bahwa kebajikan cukup untuk membawa kebahagiaan.

Etika Stoic mencapai kemungkinan tertentu dalam konteks teori fisik dan psikologis mereka, dan dalam kerangka teori moral Yunani yang diteruskan kepada mereka oleh Plato dan Aristoteles.

Mereka tampaknya berkenalan dengan sifat pandangan filosofis yang saling terkait, menyamakan filsafat itu sendiri dengan hewan hidup, di mana akal adalah tulang dan tali, moralitas dan fisika, tubuh dan jiwa.

Pandangan mereka tentang logika dan fisika kurang unik dan menarik dibandingkan etika itu sendiri.

Jadi, banyak filsuf Stoa berpendapat bahwa “kehidupan yang baik adalah agar hal-hal buruk yang terjadi pada kita tidak memengaruhi kita.”

Ada banyak prinsip asketis yang sangat membantu dalam mengurangi kecemasan dan stres, dikutip dari National Geographic.

Tanpa gangguan ini, Anda dapat meningkatkan produktivitas dan kebahagiaan Anda.

Kebanyakan pemikiran Stoic berfokus pada fakta bahwa pikiran Anda mengendalikan persepsi Anda tentang peristiwa, dan persepsi Anda tentang peristiwa mengatur apakah reaksi Anda konstruktif atau tidak.

Hal utama yang diajarkan asketisme adalah menerima apa yang memberi Anda kehidupan kartu dan hanya mengkhawatirkan apa yang Anda kendalikan.

Menekankan pada hal-hal yang tidak dapat Anda ubah adalah pemborosan waktu dan energi yang berharga.

Adalah baik untuk menginvestasikan usaha Anda dalam sesuatu yang akan membuahkan hasil.

Konsep ini tidak boleh disalahpahami sebagai kekalahan, tetapi sebagai pembenaran untuk pertempuran yang layak diperjuangkan.

Konsep filsafat Stoa

Beberapa konsep yang dikemukakan oleh para filosof untuk mencapai kebahagiaan adalah:

1. Disiplin pencegahan diri diatur oleh keinginan untuk takut akan rasa sakit dan penderitaan.

2. Bedakan antara apa yang bisa dan tidak bisa kita lakukan.

3. Kemampuan untuk melihat diri sendiri, dunia, dan manusia lain secara objektif dan menerima kodratnya apa adanya.

Anda bisa melakukannya dengan membentuk pola pikir asketis untuk mengurangi kekecewaan atau ketakutan.

(*)

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.