Internasional

Protes Tolak Skema Baru Rekrutmen Angkatan Bersenjata India: Polisi Lepaskan Tembakan, 1 Orang Tewas

Spread the love

Seorang demonstran tewas dan beberapa lainnya luka-luka setelah polisi di Secunderabad, negara bagian Telangana, India diduga melepaskan tembakan ke arah kerumunan, Jumat (17/6/2022).

Dilansir Independentaksi protes meletus di beberapa kota di India, warga menuntut dibatalkannya skema baru perekrutan angkatan bersenjata yang dinilai merugikan peserta. slot demo

Gerbong-gerbong kereta dibakar sebagai bentuk kemarahan warga.

Tak hanya di ibu kota Delhi, aksi protes juga terjadi di negara bagian lain seperti Bihar, Uttar Pradesh, Telangana, Haryana, dan Rajasthan.

Sebuah kereta api di peron kereta api di Ballia, Uttar Pradesh, dibakar oleh massa yang memprotes.

Kebakaran itu menyebabkan kerusakan pada beberapa gerbong, memaksa polisi menggunakan kekerasan untuk membubarkan massa.

Situasi semakin panas di Secunderabad, Telangana di mana massa menggeledah platform kereta api, merusak komputer dan elektronik, menghancurkan kamera CCTV, menyalakan lampu dan membakar 4-5 mesin kereta api dan 2-3 gerbong.

Polisi menembakkan setidaknya 10 peluru untuk mengendalikan situasi, menyebabkan sedikitnya 15 orang terluka.

Salah satu pengunjuk rasa, yang diidentifikasi sebagai Damodar Kumar, meninggal karena luka-lukanya, lapor Indian Express.

Delapan pengunjuk rasa terluka lainnya menerima perawatan di Rumah Sakit Gandhi sementara dua dirawat di rumah sakit kereta api.

Di negara bagian Bihar di bagian timur, yang paling parah dilanda protes, setidaknya dua gerbong di dua kereta berbeda dibakar di stasiun Lakhisarai dan Samastipur.

Massa di luar rumah wakil kepala menteri Bihar, Renu Devi, menyerang kediamannya dan merusak properti.

“Kekerasan seperti itu sangat berbahaya bagi masyarakat. Para pengunjuk rasa harus ingat bahwa ini adalah kerugian bagi masyarakat,” kata Devi kepada saluran berita NDTV, yang tidak berada di rumah pada saat serangan itu.

Pasal 144, perintah larangan yang sering digunakan oleh pemerintah untuk melarang pertemuan lebih dari empat orang, diberlakukan di Gurugram Haryana, 20 km dari ibu kota negara, setelah sejumlah besar orang bentrok dengan polisi.

Pada hari Jumat (17/6/2022), lebih dari 200 layanan kereta terkena dampaknya.

Sebanyak 35 layanan kereta dibatalkan dan 13 dihentikan di seluruh negeri, menurut perkeretaapian India.

Demonstrasi yang sedang berlangsung telah memaksa pemerintah untuk mengizinkan pengecualian dalam batas usia pendaftaran angkatan bersenjata hanya untuk tahun ini, dengan meningkatkan batas atas menjadi 23 tahun dari sebelumnya 21 tahun.

Namun, para pengunjuk rasa mengatakan mereka ingin skema itu dibatalkan sepenuhnya karena berpotensi membuat mereka menganggur.

Menteri Pertahanan Rajnath Singh, yang meluncurkan skema tersebut pada hari Selasa (14/6/2022), mengatakan adanya relaksasi usia “menunjukkan bahwa Pemerintah peduli terhadap kaum muda kita”.

Di bawah rencana baru, yang disebut sebagai program “Agnipath”, diterjemahkan secara harfiah menjadi “jalan api”, sekitar 45.000-50.000 tentara akan direkrut setiap tahun di antara kandidat berusia antara 17,5 tahun dan 23 tahun.

Dari total rekrutmen tahunan, hanya 25 persen yang akan diizinkan untuk melanjutkan kerja selama 15 tahun di bawah komisi permanen.

Sementara yang lain akan dibebaskan dengan sertifikat keterampilan dan kursus.

Skema kontroversial tersebut telah dikritik keras oleh para veteran dan calon tentara karena menerapkan budaya “merekrut dan memecat” ke dalam angkatan bersenjata karena mereka mengatakan rekrutan akan berakhir menganggur setelah bertugas selama empat tahun.

Skema baru ini diumumkan meskipun sudah ada kemarahan sebelumnya karena perekrutan terhenti selama sekitar dua tahun karena pandemi Covid-19.

Penundaan itu menyebabkan frustrasi di antara jutaan calon pelamar karena khawatir mereka akan melewati batas usia yang ada.

Skema baru tidak hanya mempersingkat masa kerja menjadi 4 tahun dari 17 tahun untuk peringkat terendah, tetapi juga membuat 75 persen rekrutan dilepas tanpa mendapatkan pensiunan.

Singh mengklaim skema tersebut diperlukan untuk membuat angkatan bersenjata India menjadi “siap tempur” dengan personil yang masih muda.

“Agnipath… adalah reformasi yang benar-benar transformatif yang akan meningkatkan potensi tempur angkatan bersenjata, dengan profil yang lebih muda dan tentara yang mahir secara teknologi,” katanya.

(, Tiara Shelavie)

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.