Dunia

Petani Ukraina Racuni Tentara Rusia Dengan Buah Ceri Beracun

Spread the love

UKRAINA – Tentara Ukraina mendapat bantuan dari warga untuk ikut berperang melawan Rusia. jokergaming

Terbaru, petani Ukraina dikabarkan meracuni tentara Rusia menggunakan buah ceri beracun yang manis.

Hal itu diungkapkan oleh Wali Kota Melitopol di Zaporizhzhia Oblast Ivan Fedorov.

Fedorov mengungkapkan para petani Ukraina melawan pasukan Vladimir Putin dengan bantuan buah yang terkontaminasi.

Dikutip dari New York Post, Jumat (17/6/2022), dia menegaskan para tentara Rusia kerap menucri buah manis itu dari petani lokal dan dilaporkan untuk diekspor ke Krimea demi keuntungan.

Namun mereka tak menyadari bahwa buah yang dicurinya telah disempot dengan bahan kimia.

“Petani kami telah menyiapkan sejumlah hadiah (untuk Rusia), buah ceri yang terawat dan segar, dan menciptakan penyakit di antara mereka (Rusia) yang mencurinya dari petani,” ujar Fedorov.

“Ini adalah jenis lain dari gerakan partisan, perlawanan, yang ada hari ini di wilayah Distrik Melitopol. Anda tak boleh mencuri apa pun dari kami, itu semua tumbuh dengan kerja keras para petani kami,” tambahnya.

Wali Kota Melitopol itu mengklaim bahwa 99 persen dari orang yang tetap tinggal di Melitopol adalah bagian dari gerakan perlawanan yang menargetkan pasukan Rusia.

“Warga Melitopol sama sekali mengabaikan perayaan Hari Rusia,” ucap Fedorov.

“Seluruh negara melihat, Minggu kemarin hanya 15 dari 70.000 penduduk yang tinggal di kota yang diduduki yang antre untu paspor Rusia,” tambahnya.

Melitopol telah diduduki Rusia sejak awal penyerangan, yang kini sudah memasuki bulan keempat.

Zaporizhzhia sendiri merupakan tempat dari PLTN terbesar di Eropa, dan saat ini berada dalam kontrol Rusia.

Kue Beracun

Beberapa waktu lalu juga dilaporkan dua tentara Rusia tewas dan 28 lainnya sakit parah setelah diberi kue-kue beracun oleh warga sipil Ukraina.

Hal tersebut diungkapkan oleh badan intelijen Ukraina.

Mengutip The Independent, Direktorat Utama Intelijen Ukraina mengumumkan bahwa pasukan dari Divisi Senapan Motor ke-3 Rusia tewas segera setelah makan makanan di Izium, Kharkiv.

Sebanyak 28 tentara lainnya berada dalam perawatan intensif setelah keracunan sementara sekitar 500 lainnya berada di rumah sakit karena keracunan alkohol berat.

Para pejabat mengklaim Rusia menulis pasukan itu sebagai “kekalahan non-tempur”.

Sementara itu, melansir Business Insider, cerita tentang warga sipil Ukraina yang melawan pasukan Rusia terus bermunculan.

Bahkan sebelum invasi dimulai, warga sipil Ukraina biasa berlatih untuk bertempur dan belajar cara membuat bom molotov.

Video telah menangkap bagaimana warga Ukraina menghadapi dan memblokir tank-tank Rusia. Video tersebut menghasilkan gambar-gambar yang mengingatkan pada “manusia tank” di Lapangan Tiananmen.

Sumber: New York Post/.TV

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.