Internasional

Pemimpin Pemujaan Mayat Thailand Ditangkap, Percaya Buang Air Kecil Bisa Menyembuhkan Penyakit

Spread the love

SHIAPHUM, – Polisi Thailand menangkap seorang pria yang mengaku sebagai dukun dan pemimpin sekte yang pengikutnya memuja mayat dan meminum cairan tubuh pemimpinnya untuk menyembuhkan penyakit. slot mudah menang

Pada Minggu, 5 Agustus 2022 waktu setempat (5 Agustus 2022), polisi mengikuti lokasi penangkapan saat polisi tiba di rumah Thuy Nanra, 75 tahun, di kawasan hutan di distrik Chayyaphum.

Anggota sekte itu berteriak dan mencoba menghentikan polisi mengawal pemimpin telanjang itu ke penjara.

Polisi mengatakan 11 mayat ditemukan di rumah itu, dan media lokal mengatakan mereka yakin mayat-mayat itu milik aliran sesat.

Pengikut sekte tersebut mengatakan kepada pihak berwenang bahwa air seni dan air liur pemimpin mereka dapat menyembuhkan penyakit.

Gubernur Chrysorn Kongshalad mengatakan kepada Thawe bahwa setidaknya 10 pengikut tinggal bersamanya, dan peti mati dengan mayat berserakan di sekitar rumahnya.

Dia mengaku terkejut karena praktik ini masih ada sampai sekarang.

“Sangat disayangkan masih ada orang yang percaya takhayul seperti itu,” kata Kungsald.

“Mayatnya sudah ditemukan,” tambahnya, “dan kami akan bekerja sama dengan semua pihak untuk mengumpulkan semua informasi terkait penemuan mayat itu.”

Meskipun sebagian besar penduduk Thailand beragama Buddha, namun masih banyak masyarakat yang mempercayai hal-hal non-agama, seperti pemujaan roh atau ketakutan akan setan.

Pihak berwenang menduga bahwa kelompok sekte ini telah luput dari perhatian selama empat tahun terakhir. Alasannya adalah rumah pemimpin sekte itu berada di kawasan hutan terpencil yang jauh dari komunitas lain.

Namun, keberadaan mereka diketahui setelah putri sekte tersebut memposting di akun media sosial seorang selebritas yang berspesialisasi dalam mengungkap praktik “aneh” pemimpin agama tersebut.

Thawi awalnya didakwa tinggal di kawasan hutan lindung karena rumahnya milik negara dan melakukan pertemuan ilegal yang sempat dilarang akibat pandemi Covid-19 dalam dua tahun terakhir.

Dan media lokal melaporkan bahwa dia masih ditahan pada Senin (5 September 2022) ketika permintaan pembebasan dengan jaminan ditolak.

Polisi mengatakan mereka sedang menyelidiki tuduhan lain, termasuk pelanggaran aturan volatilitas.

Artikel ini ditulis oleh Sastra Wijaya dari ABC News.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.