Internasional

NASA Akan Meluncurkan Wahana Da Vinci Venus Pada 2029

Spread the love

– NASA berencana meluncurkan pesawat luar angkasa Da Vinci ke Venus pada 2029. Misi ini akan mempelajari masa lalu planet panas dan berpotensi layak huni di tata surya. slot menang terus

Tiba di planet kedua dari Matahari, wahana itu menembus atmosfer Venus dan mengeluarkan gas selama sekitar satu jam sebelum mendarat di permukaan planet.

Da Vinci dirancang untuk berfungsi sebagai laboratorium kimia terbang, menurut sebuah makalah penelitian yang diterbitkan dalam Planetary Science Journal.

Pesawat ruang angkasa NASA menggunakan peralatan onboard untuk menganalisis atmosfer Venus, suhu, tekanan dan kecepatan angin, dan menangkap gambar perjalanannya melalui atmosfer planet.

Singkatan dari Venus’s Deep Atmosphere Investigation of Noble Gases, Chemistry and Imaging, da Vinci adalah salah satu dari tiga misi mendatang yang dirancang untuk Venus.

Misi terakhir NASA ke Venus, Magellan, mencapai Venus pada 1989 dan menyelesaikan karya ilmiahnya pada 1994. Sejak itu, NASA tidak mengirimkan misi khusus ke Venus.

NASA’s Da Vinci Venus Probe

Memahami Venus akan membantu para ilmuwan melihat Bumi dengan lebih baik. Venus dan Bumi dievaluasi dengan cara yang sama, dan kedua planet memiliki ukuran, massa, dan kepadatan yang sama.

Tetapi Venus lebih hangat daripada Bumi, mencapai 880 derajat Fahrenheit (471 derajat Celcius), dan atmosfernya yang kaya karbon dioksida dan padat memerangkap panas dengan cara yang sama seperti gas rumah kaca Bumi.

Venus juga menunjukkan topografi vulkanik yang aneh, menunjukkan bahwa sesuatu terjadi selama sejarah awal Venus, menciptakan lingkungan yang keras dan tandus yang membuat Venus sangat berbeda dari Bumi.

Louis-Paul Berne, Profesor Ilmu Bumi dan Planet, Universitas Washington, St. Louis, mengutip Gizmodo, Selasa (7/6/2022).

Peluncuran misi Da Vinci diharapkan dapat melihat lautan air cair dari masa lalu Venus. Kemudian para ilmuwan NASA dapat mengetahui kapan dan mengapa lautan menghilang.

Shutterstock Ilustrasi Venus

NASA da Vinci mengukur atmosfer Venus

Untuk mengukur atmosfer Venus, da Vinci akan menempuh jarak sekitar 61 juta kilometer ke Venus.

Pesawat ruang angkasa akan melakukan dua terbang lintas pertama planet ini 6,5 bulan setelah peluncuran.

Selama penerbangan, pesawat ruang angkasa menganalisis awan Venus dan mengukur jumlah sinar ultraviolet yang diserap oleh sisi siang Venus dan jumlah panas yang dipancarkan dari sisi malam Venus.

Sekitar dua tahun setelah peluncuran, da Vinci, yang dikenal sebagai landasan pendaratan, akan turun melalui atmosfer Venus dan mengambil sampel berbagai gas saat menuju ke permukaan.

Sebuah probe 1 meter membutuhkan waktu satu jam untuk turun dan mengalami suhu dan tekanan yang lebih tinggi saat turun lebih jauh.

“Atmosfer Venus relatif membaik di sekitar 55 km,” jelas Byrne, “tetapi dengan cepat mulai menjadi lebih panas dan lebih padat saat mendekati permukaan.”

Descent Sphere juga dilengkapi dengan lima instrumen yang dirancang untuk mengukur dan menganalisis kimia dan lingkungan atmosfer Venus.

Kami berharap alat ini memberikan gambaran yang lebih baik dan lebih dalam tentang suasana hati yang berlapis.

Probe mulai berinteraksi dengan atmosfer bagian atas Venus ketika mencapai ketinggian 120 km dan melepaskan pelindung termalnya saat jaraknya 67 km dari Bumi.

Tak lama setelah tenggelam di bawah lapisan awan tebal Venus sekitar 30.500 meter (100.000 kaki) di atas permukaannya, wahana itu mencoba mengambil ratusan gambar.

Gambar diatur untuk menawarkan pemandangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, karena awan Venus menutupi planet ini, menghalangi permukaannya dari pandangan. Descent Sphere juga menghirup sebagian atmosfer.

“Penyelidik Da Vinci memiliki saluran masuk kecil di luar bejana tekan (pada dasarnya bola logam besar) yang menarik sampel atmosfer dari ketinggian yang berbeda ke dalam pesawat ruang angkasa (sebagian besar).), kata Byrne.

Saat mendarat, probe seharusnya tidak bergerak lebih cepat dari sekitar 40 km/jam. Ketika probe lolos dan memasuki atmosfer, ia akan mendarat di gunung Zona Alpha, kira-kira seukuran Texas.

Dalam kondisi ideal, probe akan beroperasi selama 17 hingga 18 menit setelah mendarat, tetapi tidak perlu beroperasi di Venus karena semua data berharga dikumpulkan saat Venus turun dari atmosfer.

Venus saat ini bukanlah tempat yang ideal untuk kehidupan, tetapi para ilmuwan ingin melihat apakah planet ini layak huni.

Pada September 2020, sekelompok ilmuwan mengklaim bahwa mungkin ada tanda-tanda kehidupan di awan Venus, berdasarkan penemuan mereka tentang fosfin di atmosfer Venus.

“Para peneliti Da Vinci akan mencoba menjawab pertanyaan ini dengan mengukur proporsi berbagai gas di atmosfer,” kata Byrne.

Akibatnya, pengukuran ini akan membantu para ilmuwan memahami model yang benar dari evolusi internal dan iklim, sehingga menjelaskan kemungkinan sejarah Venus, termasuk kelayakannya untuk dihuni.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.