Dunia

Komunitas Intelijen AS Menduga Putin Mengidap Kanker Stadium Lanjut

Spread the love

WASHINGTON DC, – Kesehatan Vladimir Putin menjadi topik pembicaraan intens di dalam pemerintahan Joe Biden setelah komunitas intelijen menghasilkan penilaian komprehensif keempat pada akhir Mei. slot deposit ovo

Dilansir Newsweek, laporan rahasia AS mengatakan bahwa Putin tampaknya telah muncul kembali setelah menjalani perawatan pada bulan April untuk kanker stadium lanjut.

Tiga pemimpin intelijen AS yang telah membaca laporan tersebut mengatakan kepada Newsweek.

Penilaian juga mengonfirmasi bahwa ada upaya pembunuhan terhadap kehidupan Putin pada bulan Maret, kata para pejabat.

Para pejabat tinggi, yang mewakili tiga badan intelijen yang terpisah, khawatir bahwa Putin semakin paranoid tentang kekuasaannya, sebuah status yang membuat jalannya sulit dan tidak dapat diprediksi di Ukraina.

Ketiga pejabat itu, satu dari kantor Direktur Intelijen Nasional, satu pensiunan perwira senior Angkatan Udara, dan satu lagi dari Badan Intelijen Pertahanan.

Vladimir Putin yang menunggang kuda dan bermain hoki disebut telah menjadi citra maskulinitas dan vitalitas selama bertahun-tahun.

Kemudian datanglah meja yang sangat panjang yang digunakan Putin di Kremlin untuk merekam sesi foto dari pertemuan-pertemuan pentingnya. Ini disebut melambangkan paranoia dan ketakutan akan fisiknya.

Meja terakhir adalah tempat pertemuan Putin dengan Presiden Perancis Emmanuel Macron pada 7 Februari, hanya dua minggu sebelum invasi Ukraina.

Bagi komunitas intelijen, meja panjang dan perilaku Putin dengan Macron menjadi dasar untuk mengukur penurunan kesehatan presiden Rusia itu.

“Tidak ada jabat tangan, tidak ada pelukan hangat, dan kami memperhatikan itu,” kata pemimpin DNI.

Dia mengatakan bahwa intelijen Perancis memiliki banyak pengamatan dari pertemuan dan perjalanan ke Moskwa, tapi menolak menguraikannya ke pemerintah AS.

Pertemuan Putin pada tanggal 21 April dengan Menteri Pertahanan Rusia Sergey Shoigu di sebuah meja kecil, yang warnanya hijau dan damai, juga disorot.

Banyak yang fokus pada Shoigu, yang telah hilang dari mata publik.

Tapi sebenarnya Putin yang absen selama sebulan, dan dia jauh dari gambaran orang, membungkuk di kursinya dan mencengkeram meja dengan tangan kanannya.

Beberapa pengamat menyimpulkan bahwa pemimpin Rusia itu mengidap penyakit Parkinson.

Yang lain bersikeras bahwa itu hanya pelatihan senjata KGB-nya, mengacu pada sikap dan cara berjalannya yang kaku, selalu dengan tangan kanan yang siap merogoh ke dalam jaket untuk mengambil senjata.

Video itu diteliti dengan cermat oleh analis komunitas intelijen, beberapa terlatih dalam diagnosis jarak jauh dan yang lainnya dalam psikiatri.

Banyak bagian intelijen dianalisis untuk Gedung Putih. Dugaannya adalah bahwa Putin sakit dan bahkan mungkin sekarat.

Penampilan “Hari Kemenangan” 9 Mei adalah yang berikutnya, di mana seorang pemimpin Rusia yang terlihat gemuk itu duduk merosot.

Komunitas intelijen AS setuju bahwa situasinya lebih buruk dari yang diperkirakan sebelumnya, dan kelelahan fisiknya sebanding dengan kelelahan Rusia sendiri.

Tiga hari kemudian, kepala intelijen Ukraina Mayjen Kyrylo Budanov mengatakan kepada UK Sky News bahwa Putin dalam “kondisi psikologis dan fisik yang sangat buruk dan dia sangat sakit,” menambahkan bahwa ada rencana di dalam Kremlin untuk menggulingkan pemimpin Rusia itu.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.