Kesehatan

Kebiasaan Makan Yang Membahayakan Kesehatan Usus

Spread the love

– Secara umum, orang yang berusaha menurunkan berat badan menemukan cara terbaik untuk memangkas kalori. bo slot terbaik

Salah satu tren penurunan berat badan yang populer adalah penggunaan pemanis nol kalori sebagai pengganti gula, juga dikenal sebagai pemanis buatan.

Banyak orang percaya bahwa pemanis buatan membantu mengurangi kalori, menurunkan berat badan, dan mengontrol gula darah.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa pemanis buatan seperti aspartam, sakarin, dan sucralose dapat mengubah mikrobioma usus dengan cara yang dapat berdampak negatif pada kesehatan Anda.

Dalam beberapa tahun terakhir, telah banyak penelitian tentang pemanis buatan pada hewan dan manusia.

Meskipun penyebab pasti dan efeknya tidak diketahui, banyak dari penelitian ini menemukan bahwa pemanis buatan dapat menyebabkan ketidakseimbangan mikrobioma usus, berperan dalam intoleransi glukosa, dan bahkan merusak lapisan usus, yang merupakan penyebab sindrom usus bocor.

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam International Journal of Molecular Sciences pada tahun 2021 menunjukkan bahwa tiga pemanis buatan yang paling umum digunakan dapat membuat dua jenis bakteri usus yang merusak dinding usus.

“Penelitian kami telah menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa beberapa pemanis yang paling umum (sakarin, sucralose dan aspartam) dalam makanan dan minuman dapat mengubah bakteri usus ‘sehat’ menjadi patogen.

Penulis utama studi tersebut, Dr. Menurut Havovi Chichger, ya. Ia adalah ilmuwan biomedis di Anglia Ruskin University, Inggris.

Studi menyimpulkan bahwa pemanis buatan pada konsentrasi yang setara dengan dua kaleng soda diet menyebabkan munculnya dua jenis bakteri usus yang berbahaya, E. coli dan E. fecal, untuk menempel dan merusak sel-sel epitel yang melapisi dinding usus.

Menurut Cheecher, bakteri E. faecalis diketahui melintasi dinding usus dan memasuki aliran darah, di mana mereka menginfeksi kelenjar getah bening dan organ.

“Perubahan patogen ini (termasuk pembentukan biofilm besar dan peningkatan adhesi) dapat menyerang bakteri usus dan menyebabkan kerusakan usus, yang berhubungan dengan infeksi, sepsis, dan kegagalan organ multipel,” katanya.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.