Berita

Kasus PMK Pertama Ditemukan Di Sumenep, Peternak Diminta Waspada

Spread the love

SUMENEP, – Pemerintah Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) mengkonfirmasi satu hewan ternak di Sumenep positif terpapar Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). slot deposit gopay

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Sumenep, Arif Firmanto mengatakan, wabah PMK di Sumenep terjadi pada satu ekor sapi yang berada di Kecamatan Pasongsongan.

Hal itu diketahui setalah dilakukan uji laboratorium di Pusat Veteriner Farma (Pusvetma).

“Setelah dilakukan pengujian laboratorium, hasilnya menunjukkan positif terjangkit PMK,” kata Arif saat dihubungi, Senin (30/5/2022).

Arif menjelaskan, hewan ternak sapi dinyatakan positif PMK berdasarkan update kasus Provinsi Jawa Timur tertanggal 29 Mei 2022. Saat ini, lanjut dia, kondisi kesehatan sapi itu sudah mulai membaik.

Selain itu, berdasarkan hasil pemeriksaan hewan ternak yang dilakukan petugas di kecamatan, juga menemukan sebanyak 28 ekor sapi bergejala PMK.

Pihaknya kini melakukan penanganan agar sapi yang positif atau pun yang bergejala PMK tersebut bisa segera sembuh.

“Sebanyak 28 ekor sapi yang bergejala PMK ini, di antaranya sebanyak 20 ekor mulai membaik, dan kami terus melakukan penanganan medis agar sapi itu sehat kembali,” tuturnya.

Dengan ditemukannya satu ekor sapi positif PMK, Sumenep kini dinyatakan sebagai wilayah yang tertular PMK. Dengan begitu, kata Arif, Pemkab akan melakukan tindakan pengendalian dan penanggulangan penyakit.

Langkah dan tindakan itu di antaranya menyediakan obat-obatan untuk melanjutkan pengobatan simtomatis pada ternak, mengurangi potensi panic selling dan pengusulan penetapan status tertular penyakit PMK pada Kecamatan yang terjadi kasus PMK.

Selain itu, DKPP juga akn melakukan penanggulangan dan pemberantasan penyakit PMK sesuai dengan SOP wilayah status tertular.

“Meliputi pembatasan lalu-lintas ternak masuk dan keluar dari dan menuju daerah wabah, pengawasan yang lebih intensif pada daerah terjadinya kasus, serta menyiapkan vaksinasi terhadap seluruh ternak sehat pada daerah terancam dengan cakupan minimal 70 persen,” kata Arif.

Arif berharap, peternak dan pedagang untuk percaya dan bersama-sama melakukan pencegahan penyakit PMK ini, supaya penyebarannya tidak semakin meluas di Kabupaten Sumenep.

Ia menambahkan, para peternak atau pun pedagang hewan untuk waspada dan segera melapor jika ada ternak sakit dengan gejala PMK.

Sebab, penyebarannya sangat cepat yang penularannya bisa melalui udara mencapai radius sekitar 10 kilometer.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.