Internasional

Jubir Kremlin Sarankan 2 Tentara Bayaran AS Dihukum Mati, John Kirby: ‘Mengerikan’

Spread the love

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan dua tentara bayaran Amerika telah merekomendasikan eksekusi, yang “mempermalukan” para pejabat Amerika. daftar slot gacor

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih “Sangat menakutkan bagi seorang pejabat Rusia untuk mengusulkan hukuman mati bagi dua warga negara Amerika di Ukraina.” Saya akan mencoba dan melihat,” katanya. “

Alexander John Robert Drewic dan Andy Tay Ngoc Hoyen berjuang untuk pemerintah Kyiv di wilayah utara Kharkov.

Hilangnya mereka dilaporkan pada hari yang sama pada tanggal 9 Juni, ketika pengadilan Donetsk menghukum dua orang Inggris dan seorang Maroko sebagai tentara bayaran dan menjatuhkan hukuman mati kepada mereka.

Jumat lalu, Drueke dan Huynh ditemukan hidup di sebuah penjara di Donetsk, menimbulkan kekhawatiran bahwa mereka dapat menghadapi nasib yang sama.

Dalam sebuah wawancara dengan NBC News pada hari Senin, Peskov menggambarkan Druki dan Huynh sebagai “tentara beruntung” yang terlibat dalam “aktivitas ilegal” dan menembaki pasukan Rusia, mengatakan nasib mereka “tetap tergantung pada penyelidikan.”

“Bagaimanapun,” kata Kirby pada hari Selasa, “Saya khawatir jika mereka benar-benar bersungguh-sungguh dengan apa yang mereka bicarakan dan jika itu dapat mengakibatkan hukuman mati bagi dua orang Amerika di Ukraina.”

“Atau mereka pikir itu adalah tanggung jawab negara-negara besar untuk membicarakan hal itu sebagai cara untuk memberi tahu Presiden Amerika Serikat dan rakyat Amerika.”

Drueke, 39, dan Huynh, 27, keduanya berasal dari Alabama. Dalam sebuah wawancara dengan RT, mereka mengatakan pasukan Ukraina meninggalkan mereka dan akhirnya menyerah kepada patroli Rusia.

Keluarga mereka dikatakan berharap ini akan menyelamatkan mereka dari nasib yang sama dari dua orang Inggris dan Maroko yang ditangkap oleh pasukan Republik Rakyat Donetsk (DPR) di dekat Mariupol pada bulan Mei.

Aiden Aslin, Sean Benner dan Saadun Ibrahim dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan Donetsk awal bulan ini.

Tidak ada hukuman mati di Rusia, tetapi di Republik Donbas di Donetsk dan Luhansk.

Ketiganya setuju bahwa relawan asing yang berjuang untuk Ukraina adalah tentara bayaran dan dengan demikian kombatan ilegal tidak tercakup dalam Konvensi Jenewa.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menjelaskan hal ini dalam sebuah wawancara minggu lalu ketika saya bertanya kepada BBC siapa dua warga Inggris yang bertanggung jawab atas Moskow “di mata Barat”.

Lavrov menjawab: “Saya sama sekali tidak tertarik pada ‘Ain al-Ain’. Saya hanya tertarik pada hukum internasional, yang menurutnya tentara bayaran tidak dianggap sebagai pejuang.” “Jadi apa yang Anda lihat tidak penting.”

nama Rusia

Juru bicara Presiden Rusia Vladimir Putin Dmitry Peskov mengatakan kepada NBC News pada hari Senin bahwa dua orang Amerika yang ditangkap di Donbas adalah “tentara nasib” dan nasib mereka akan diputuskan oleh pengadilan. Peskov juga mengatakan bintang WNBA Britney Grenier yang dipenjara tidak dapat disandera.

“Kami tidak akan pernah mempercayai Barat lagi,” kata Peskov, menjelaskan bahwa konflik atas Ukraina akan memiliki implikasi jangka panjang bagi hubungan antara Rusia dan Barat.

Veteran Angkatan Darat AS Alexander Dewick, 39, dan Andy Hohen, 27, hilang minggu lalu. RT mengkonfirmasi pada hari Jumat bahwa mereka ditangkap di Donbass dan ditahan di fasilitas penahanan di suatu tempat di Republik Rakyat Donetsk (DPR).

Mereka adalah orang Amerika pertama yang ditawan perang di Ukraina tak lama setelah pengadilan Donetsk menjatuhkan hukuman mati kepada tiga pejuang asing karena peran mereka dalam pertempuran.

Ketika ditanya tentang Drewic dan Huynh, Peskov mengatakan nasib mereka “akan tergantung pada penyelidikan.” Dia menggambarkan mereka sebagai “tentara nasib” yang mengambil bagian dalam “aktivitas ilegal” dan menembaki pasukan Rusia yang harus dihukum.

“Ada pengadilan, dan akan ada keputusan pengadilan,” kata Peskov kepada Kerr Simmons dari NBC News.

Pada 9 Juni, sebuah pengadilan di Donetsk menghukum tiga pejuang asing yang bertindak sebagai tentara bayaran dan berusaha merebut kekuasaan dengan paksa.

Inggris Aiden Aslin dan Sean Benner dan Maroko Saadoun Ibrahim dijatuhi hukuman mati.

Ketiganya membantah bahwa mereka adalah tentara bayaran dan mengajukan banding.

Aslin, Pinner dan Ibrahim ditangkap oleh DPR di dekat Mariupol, tetapi Drueke dan Huynh mengatakan kepada RT bahwa mereka telah menyerah pada patroli Rusia.

Republik Donbass dan Rusia telah mengatakan bahwa pejuang asing yang datang untuk berperang untuk Kyiv adalah tentara bayaran dan dengan demikian pejuang yang melanggar hukum yang Konvensi Jenewa tidak berlaku.

Rusia tidak peduli apa yang dipikirkan Barat

Peskov mengatakan dia tidak memiliki informasi tentang pejuang Amerika ketiga, Grady Kourassi, yang baru-baru ini dilaporkan hilang di Ukraina.

Seorang juru bicara Kremlin juga ditanyai tentang pemain WNBA Britney Grenier, yang ditangkap di Moskow pada 17 Februari dan tetap di penjara.

Dia mengatakan Greiner bukan “sandera” tetapi sedang diselidiki karena melanggar hukum. Polisi mengatakan mereka menemukan selongsong rokok elektronik berisi minyak terkelupas di bagasi Griner di Bandara Sheremetyevo. Kepemilikan zat ilegal dapat dihukum hingga 10 tahun penjara.

Pengakuan Seorang Tentara Bayaran Amerika

Dua warga AS mengatakan kepada RT bahwa komandan Ukraina menyerah kepada pasukan Rusia setelah mereka meninggalkan mereka.

Pasangan itu memberi tahu veteran seperti mereka “Berpikir dua kali” sebelum bepergian ke Ukraina.

Alexander Drake dan Andy Hoen berbicara kepada RT di pusat penahanan Republik Rakyat Donbass sehari setelah Daily Telegraph mengumumkan bahwa mereka telah ditangkap.

Surat kabar Inggris menggambarkan mereka sebagai warga Amerika pertama yang berjuang untuk Ukraina, dan Washington berjanji untuk menjamin kepulangan mereka.

Dua veteran dari layanan putaran kedua dengan Angkatan Darat AS di Irak sementara Huynh menjabat sebagai logistik Korps Marinir di Okinawa, Jepang, ditangkap hanya beberapa jam setelah dikirim ke garis depan dekat Kharkov minggu lalu.

Huynh mengatakan kedua pria itu dikirim di bawah komando polisi rahasia Ukraina untuk menutupi retret Ukraina.

“Kami diminta untuk melakukan kelalaian,” kenang Huynh, menjelaskan bagaimana dia dipersenjatai dengan senapan CZ dan peluncur RPG. Pawai Ukraina mundur setelah melewati titik, diikuti oleh kendaraan lapis baja dan tank Rusia atau Republik Demokratik Kongo.

Hoen ” sedang menyiapkan RPG saya sendiri ketika [Tank] pertama kali diluncurkan.

Setelah beberapa saat, Hoyen, yang percaya bahwa tank itu menembaknya dan mengklaim bahwa tank itu menembak dari lokasi yang berbeda, mengambil senapan dan menembakkan misil ke mobil, tetapi dia salah.

Saat tentara Ukraina menghilang, Huynh dan Druik “bersembunyi di medan perang” dan melewati kereta dan patroli Rusia dengan berjalan kaki.

Drwick mengatakan kepada RT: “Kami awalnya seharusnya melakukan [pengintaian] dengan drone, tetapi ketika kami sampai di lokasi kami sudah ada semacam pertempuran yang terjadi. Rencana kami telah berubah … Seorang rekan dan saya tinggal di hutan, ” Drwick memberi tahu RT. Saya melakukannya. .”

Ketika pantai sudah bersih, orang Amerika berjalan melewati hutan selama berjam-jam sebelum Drake berkata, “Kami berbelok atau tergelincir ke jalan yang salah. Patroli Rusia mendekati kami dan kami segera menyerah.”

Drueke dan Huynh, yang saat ini berada di penangkaran, memiliki kepentingan yang tinggi. Pekan lalu, Pasukan Sekutu Rusia, Republik Rakyat Donetsk, memvonis mati tiga pejuang asing yang dijadikan tawanan perang di Mariupol, termasuk dua orang Inggris.

Mahkamah Agung Republik telah memutuskan bahwa, sebagai tentara bayaran, mereka tidak berhak atas hak-hak istimewa yang dinikmati tawanan perang biasa di bawah hukum internasional.

Keduanya menjelaskan perlakuan adil terhadap para penculik Rusia dan bagaimana militer Rusia menyediakan makanan, selimut hangat, dan rokok.

Namun, Drake mengatakan dia telah mendengar desas-desus bahwa pasangan itu bisa menghadapi hukuman mati.

Dwick, yang diberhentikan dari Angkatan Darat AS pada 2014, awalnya berangkat ke Ukraina tanpa rencana yang jelas.

Saat bepergian ke Polandia untuk tujuan kemanusiaan, dia mengatakan dia siap berperang dengan perlengkapan militernya, bahkan jika dinas militer bukanlah ‘akhir dari segalanya’.

Dia mengatakan dia tidak percaya laporan berita AS, tetapi percaya bahwa perjuangan Ukraina telah digambarkan dengan cara yang “menarik bagi para veteran seperti saya.”

Sekarang, ketika peluru Ukraina mengenai sasaran sipil di kota Donetsk yang berbahasa Rusia, dia menyadari kepada RT bahwa “cerita ini memiliki dua sisi dan saya tidak mengerti satu sisi”.

Hoyen mengatakan dia mengunjungi Ukraina pada bulan April dan memanggil seorang pendeta Polandia yang mengawasi bantuan kemanusiaan, tetapi mengatakan dia segera dihubungi oleh korps internasional Ukraina. Setelah bergabung dengan Legiun, dia segera pergi karena korupsi dan kekacauan di dalam kelas.

“Para pemimpin sangat korup dan tentara sama sekali tidak siap dan tidak diperlengkapi,” katanya. Drueke juga memulai misi dengan korps di Ukraina, di mana dia mengatakan dia “tidak puas dengan kualitas orang-orang di sana.”

Pasangan itu berkeliling negara untuk mencari unit yang lebih mampu untuk bergabung, akhirnya bergabung dengan apa yang disebut “Satuan Tugas Halaman” di Ukraina timur.

Pada hari Rabu, unit tersebut mengkonfirmasi penangkapan Drueke dan Huynh, yang dijuluki “Bama” dan “Benci”.

“Jika Anda melihat propaganda Barat, Anda dapat melihat betapa mulianya Ukraina secara keseluruhan,” kata Huynh dalam sebuah wawancara dengan RT.

“Orang Ukraina mengatakan dia yang terbaik, tapi dari apa yang saya lihat dia melihat banyak korupsi.”

Drueke mengakhiri wawancara dengan peringatan. “Saya sedang memikirkan seorang veteran seperti saya, tapi jangan lakukan itu.”

“Pikirkan dengan serius mengapa Anda melakukan ini dan apa yang akan terjadi, jika itu benar-benar perjuangan Anda,” katanya. “Jika saya bisa keluar dari situasi ini, banyak yang harus saya pikirkan.”

Pada saat penulisan, Amerika Serikat belum secara resmi mengakui penangkapan Derwick dan Huynh. Menurut statistik Rusia, 6956 orang asing dari 64 negara telah tiba di Ukraina sejak Februari untuk memperjuangkan Kyiv.

Pada hari Jumat, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan sekitar 1956 di antaranya telah meninggal dan 1.779 telah meninggalkan Rusia. 

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.