Internasional

Indeks Harga Konsumen Sri Lanka Melonjak 45,3 Persen Pada Mei 2022, Tertinggi Sejak 2015

Spread the love

Kolombo – Tingkat inflasi headline Sri Lanka naik ke level tertinggi sejak 2015 pada Mei 2022. situs slot gacor

Inflasi tinggi Sri Lanka didorong oleh kenaikan biaya makanan dan transportasi karena negara kepulauan itu mengalami krisis ekonomi terburuk dalam 70 tahun.

Kantor Statistik Nasional Sri Lanka mengatakan pada hari Selasa bahwa indeks harga konsumen (CPI) naik menjadi 45,3% pada Mei 2022 dari 33,8% pada bulan sebelumnya.

Menurut data dari Refinitiv dan First Capital Research, angka ini merupakan yang tertinggi setidaknya sejak 2015.

Seperti dikutip laman AsiaWednesday News (22/6/2022), penurunan tajam dalam cadangan devisa membuat 22 juta orang harus berjuang untuk membayar pendapatan kritis mereka dari makanan, bahan bakar, dan obat-obatan.

Krisis yang sedang berlangsung di Sri Lanka telah mengakibatkan tingkat inflasi yang tinggi, sebagian karena depresiasi mata uang, kelangkaan domestik dan kenaikan harga bahan bakar global.

Harga pangan di bulan Mei naik 58% YoY dari 45,1% di April 2022.

Biaya transportasi juga naik 76,7% dari 52,5% tahun lalu karena pemerintah menaikkan harga bensin dan solar bulan lalu.

Analis memperkirakan inflasi akan tetap tinggi untuk sisa tahun ini, dengan bank sentral Sri Lanka kemungkinan akan menaikkan suku bunga dalam tinjauan kebijakan Juli.

“Saya pikir tekanan pasokan juga akan meningkat pada Juni, terutama karena kenaikan biaya transportasi, tetapi seharusnya tidak meningkat tajam,” kata Lacchini Fernando, ekonom makro di perusahaan investasi Asia Securities.

Delegasi sembilan anggota Dana Moneter Internasional (IMF) tiba di Sri Lanka awal pekan ini untuk membahas paket bantuan.

Sri Lanka meminjam sekitar $3 miliar dari Dana Moneter Internasional (IMF) dan berharap untuk mencapai kesepakatan di tingkat pemberi pinjaman dan karyawan pada akhir kunjungan Tim pada 30 Juni.

“Kami berharap dapat mencapai kesepakatan tingkat karyawan dan menyelesaikan program segera,” kata Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe dalam tweet setelah bertemu dengan tim IMF.

Perwakilan dari Lazard dan Clifford Chance, yang ditunjuk sebagai penasihat keuangan dan hukum setelah Sri Lanka berhenti membayar sekitar $12 miliar utang luar negeri, juga berada di ibu kota, Kolombo.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.