Travel

6 Fakta Menarik Tentang Pulau Morotai, Surga Tropis Maluku Utara

Spread the love

Pulau Morotai adalah nama daerah dan pulau baru yang terletak di Kepulauan Maluku, Indonesia. Bagian dari provinsi Maluku utara, Morotai adalah salah satu pulau paling utara di Indonesia. slot online

Kabupaten Pulau Morotai diresmikan oleh Menteri Dalam Negeri RI Mardiyanto pada tanggal 29 Oktober 2008 sebagai hasil pemekaran dari Kabupaten Halmahera Utara. Luas wilayahnya 2.337,15 km2, jumlah penduduk 74.565 jiwa (2020), dan kepadatan penduduk 31,90 jiwa/km2.

Pulau ini sebagian besar berhutan dan menghasilkan kayu dan damar. Pulau Morotai merupakan pulau yang sangat strategis sebagai jalur perdagangan di kawasan timur Indonesia karena mengandung sumber daya alam seperti emas dan bijih besi. Selain itu juga memiliki potensi wisata bahari yang menarik. Karena keindahan alamnya, situs resmi Wonderful Indonesia menggambarkan Morotai sebagai surga tropis di Maluku Utara.

Baca juga

Tentu tidak semua hal menarik tentang Pulau Morotai. Berikut 6 fakta menarik tentang Kabupaten Pulau Morotai yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber.

1. Asal usul nama Morotai

Ada beberapa versi asal usul nama Morotai. Menurut penduduk setempat, Morotai berasal dari kata Morotia yang berarti tempat tinggal orang Moro. Suku Moro adalah manusia misterius atau liar yang sulit dilihat dengan mata biasa, tetapi mereka memiliki budaya sebagai kelompok manusia biasa.

Meskipun masyarakat Kabupaten Pulau Morotai berbeda keyakinan, mereka cenderung hidup berkelompok. Gotong royong dan saling menghargai perbedaan keyakinan merupakan salah satu ciri khas masyarakat Kabupaten Morotai.

Versi lain berasal dari referensi ke Jenderal Douglas MacArthur, yang memimpin pasukan Sekutu melawan Jepang di Morotai selama Perang Dunia II. Kecantikan Morotai terpatri di McArthur. Setelah Sekutu masuk, Douglas mengingat pulau itu dan berkata, “Ini adalah monumen kita.” Memenuhi dialek lokal, bahasa berkembang dari Memorial ke Morotai.

* Apakah itu nyata atau scam? Jika ingin mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silahkan hubungi WhatsApp di Liputan6.com informasi cek nomor 0811 9787670.

Terpisah dari pulau Halmahera yang lebih besar, Pulau Morotai tidak memiliki masyarakat adat yang telah bermukim secara turun-temurun. Populasi saat ini yang hidup dan berkembang biak di Pulau Morotai adalah dari suku Tupelo dan Galila Pulau Halmahera, tepatnya Kabupaten Halmahera Utara.

Dua suku (sub-etnis) masih mendominasi mayoritas penduduk Morotai hingga saat ini. Migrasi kedua suku ini disebabkan oleh letusan gunung berapi di pulau-pulau tersebut.

Baca juga

Selain kedua suku di atas (Tupelos dan Galilea), suku bangsa lain yang mendiami Pulau Morotai antara lain Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara, Jawa, Sumatera, Cina, dan Maluku. Beberapa menikah dengan warga setempat dan beberapa tinggal sementara untuk mencari nafkah. Mayoritas penduduk Morotai adalah Muslim dan Kristen, sementara minoritas adalah Konghucu, Hindu, dan Budha.

Juga dikenal sebagai “Surga Tersembunyi Indonesia Timur” (Surga Tersembunyi Indonesia Timur), pulau ini adalah rumah bagi terumbu karang yang mempesona dan kehidupan laut yang menarik lainnya. Bagi pecinta petualangan, tentunya Morotai adalah tempat untuk menikmati keindahan bawah lautnya.

Kabupaten Pulau Morotai memiliki total 28 titik penyelaman. Beberapa menawarkan pengalaman menyelam yang memberikan nuansa bersejarah di medan perang. Mulai dari puing-puing Bristol Beaufort buatan Australia yang tenggelam hingga kedalaman sekitar 40 meter saat Perang Dunia II, puing-puing tank dan kapal selam yang dipenuhi terumbu karang di Mira Waters, dan puing-puing kapal selam Jepang dari Zoom Zoom Waters. .

Di pulau ini, Anda bisa melihat aktivitas yang memacu adrenalin – hiu karang yang terlindung – di kedalaman sekitar 2-10 meter. Tentunya Anda harus ditemani oleh pemandu saat menyelam di laut-laut tersebut. Jika Anda hanya ingin snorkeling, Anda bisa menikmati jernihnya perairan Taveling Island atau Pulau Colorray.

Desa Wayapula terletak di sebelah barat daya Morotai. Anda dapat mengunjungi basecamp Morotai Dive yang menawarkan berbagai pilihan akomodasi menyelam dan memiliki standar protokol kesehatan CHSE: hygiene (kebersihan), health (kesehatan), safety (keamanan), kelestarian lingkungan (environmental sustainability) atau CHSE. pariwisata dan ekonomi kreatif.

Penerapan standar CHSE diharapkan dapat membuat wisatawan lebih aman dan nyaman saat berwisata di era pandemi saat ini. Selain peninggalan sejarahnya, Anda bisa menyaksikan tradisi dan budaya, serta menikmati pertunjukan kuliner yang menampilkan kearifan lokal.

Dengan mengikuti #BeliKreatifLokal, kamu bisa membeli berbagai kerajinan seperti kerang, hiasan mutiara, dan jajanan dari para pelaku ekonomi kreatif. Desa ini juga memiliki Air Terjun Wayabola yang indah dengan formasi bebatuan artistik setinggi sekitar 50 meter. Jarak untuk sampai ke sana sangat sulit karena tidak ada cara permanen untuk mencapainya.

Liquid Future Foundation, sebuah organisasi nirlaba Inggris, bekerja dengan penduduk lokal dan anak-anak di Pulau Morotai. Berdasarkan hal tersebut, siswa mempelajari berbagai konten seperti pengenalan dan pemahaman tentang fungsi ekologi, pelestarian alam, dan perlindungan sumber daya hayati. Anda juga akan belajar bahasa Inggris, komputer, konsep pariwisata berkelanjutan, fotografi, dan jurnalisme sipil.

Mereka juga belajar dan mempraktekkan perlindungan lingkungan. Salah satu contohnya adalah upaya mereka dalam pengumpulan sampah, khususnya sampah plastik. Metode pendekatan diri terhadap kondisi lingkungan melalui selancar. Dia mengatakan peselancar akan menyukai laut.

Kegiatan dimulai dengan menumbuhkan kecintaan terhadap selancar, berbicara tentang perlindungan terumbu karang, bahaya sampah plastik, dan banyak lagi. Anda dapat melihat karang dan ikan yang indah dengan berselancar dan snorkeling. Semoga kita mengembangkan cinta untuk laut dan mengambil tindakan untuk melindunginya.

Tidak hanya Pulau Morotai yang memiliki kekayaan wisata alam, kuliner yang kaya di Pulau Morotai juga patut dijelajahi. Keistimewaan mereka adalah nasi jaha, yaitu nasi yang dicampur dengan santan, kemudian dibungkus dengan daun dan dipanggang di atas bambu. Makanan ini sering disajikan saat Idul Fitri dan Idul Adha.

Ada juga Bagia Cake yang sering dijadikan oleh-oleh, rasanya yang manis dan gurih sangat enak. Kue ini terdiri dari campuran pala, kayu manis, bubuk sagu dan gula merah. Kue ini juga bisa ditemukan di provinsi tetangga bernama Maluku.

Ada juga Gohu Ikan yang diolah dari campuran daun kemangi, ikan asin, cabai, dan bawang goreng. Hidangan khas Pulau Morotai lainnya termasuk Kue Waji, Kue Hallua Kachang, Papeda, Walnut Toast, Kobon, dan Air Guraka.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.